Pendidikan

Contoh Induk Kalimat dan Anak Kalimat

Contoh Kalimat Utama dan SubKlaus – Pengertian, Ciri, Jenis & Perbedaan – Untuk pembahasan kali ini kita akan mengulas tentang Teori yang dalam hal ini meliputi definisi, ciri, jenis, perbedaan dan contohnya, untuk lebih memahami dan memahami simak ulasan dibawah ini.

Contoh-Induk-Centence-dan-Sub-Centrent

Definisi Kalimat Utama

Klausa utama adalah klausa yang memiliki arti, meskipun tidak terikat atau bergabung dengan klausa lain. Kalimat utama berpotensi menjadi kalimat.


Contoh:

  1. Ayah mencuci motor saat matahari sudah di ufuk timur.
  2. Ayah mencuci sepeda motor: kalimat utama

Definisi Sub Kalimat

Sub-Clause adalah klausa atau pola kalimat yang menempati posisi dalam pola kalimat lain. Ada berbagai klausa dalam kalimat majemuk bertingkat, tergantung pada bagian mana dari kalimat tunggal yang diubah atau diganti.

Baca Juga Artikel Terkait : Definisi & Pengertian “Kalimat Baku & Non Baku” (Ciri – Istilah – Contoh)


Contoh sub-klausa

Berikut adalah beberapa contoh sub-klausa, yang terdiri dari:


  • Klausa substitusi subjek

Contoh :

Orang yang mencuri sepeda saya telah ditangkap oleh polisi.

S Ket PO

Informasi :

Siapa yang mencuri sepeda saya : klausa substitusi subjek.

Yang : subjek

Mencuri : predikat

Sepeda saya: objek

Telah ditangkap polisi : hukuman pokok


  • Klausa substitusi predikat: hanya ditemukan pada kalimat nomina

Contoh :

Penyanyi itu adalah orang yang berbaju merah.

SP

Penyanyi: kalimat utama

Orang berbaju merah: klausa

Orang : subyek

Berpakaian: predikat

Merah: deskripsi


  • Pengganti objek klausa

Contoh :

Pak Yono telah mengambil anak yang membuat keributan di Kampung Kulon.

SPO

Pak Yono telah menyampaikan: kalimat utama.

Anak yang membuat keributan di Kampung Kulon: subklausul

Anak : subjek

Apa yang membuat : predikat

Kekacauan: objek

Di Kampung Kulon: deskripsi tempat


  • Pengganti kata keterangan keterangan waktu

Contoh :

Anita datang saat hari sudah malam.

SPK

Anita datang : kalimat utama

Saat sudah malam: klausa yang menggantikan kata keterangan waktu.


  • Pengganti klausa untuk kata keterangan alasan

Contoh :

Karena terus tertawa, ibu mematikan televisi.

KSPO

Untuk terus tertawa: klausa klausa

Ibu mematikan televisi : kalimat utama


  • Pengganti klausa kata keterangan sebagai hasilnya

Contoh :

Karena terlambat, anak dilarang masuk kelas.

KSPOK

Akibat datang terlambat: klausa

Anak dilarang masuk kelas: kalimat induk

Baca Juga Artikel Terkait : Paragraf Induktif adalah


  • Klausa pengganti dari kata keterangan tujuan

Contoh :

Tara belajar agar bisa lulus Ujian Nasional (UN).

SPK

Tara mempelajari: kalimat utama

Agar lulus Ujian Nasional (UN): pasal


  • Klausa bawahan yang menggantikan kata keterangan bersyarat

Contoh :

Jika tidak ditembak, pencuri akan memberontak.

KSP

Jika tidak ditembak: klausa

Pencuri akan memberontak: kalimat utamanya


  • Pengganti adverb adverb of resistance

Contoh :

Bahkan jika mendung, dia juga bersekolah.

KSPO

Bahkan jika cuaca mendung : klausa

Dia pergi ke sekolah: kalimat utama


  • Klausa substitusi adverbia komparatif

Contoh :

Ririn terlihat lebih cantik, daripada seseorang yang terlihat seperti dia.

SP Pel K

Ririn terlihat lebih cantik : kalimat utama

Daripada seseorang yang terlihat seperti dia: klausa


Karakteristik Induk dan SubKlaus

Berikut adalah beberapa ciri dari klausa utama dan klausa bawahan, yang terdiri dari:

  • Ada keheningan di antara intonasi
  • Perluasan bagian kalimat tunggal membentuk pola baru
  • Bagian pola kalimat baru menjadi klausa bawahan
  • Bagian yang tetap menjadi kalimat utama.
  • Sub-klausa tergantung pada klausa utama (tingkat)
  • Nama klausa sesuai dengan bagian posisi yang diperluas.

Baca Juga Artikel Terkait : “Kalimat Majemuk Bertingkat” Definisi & (Fungsi – Macam – Contoh)


Jenis Induk dan Sub-Klausul

Berikut adalah beberapa jenis klausa induk dan anak, yang terdiri dari:


  1. Kalimat majemuk yang berhubungan dengan waktu

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi sejak, ketika, ketika, setelah, sampai, kapan, dan seterusnya.


Contoh :

  1. Sejak saya SD, ibu saya sudah mengajar di sana.
  2. Ketika kakek pulang, ayah pergi ke kantor.
  3. Ketika ibu datang, saya sibuk dengan hewan peliharaan saya.

  1. Kalimat majemuk bersyarat

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi if, if, if, provide, if.


Contoh :

  • Jika saya lulus nanti, ayah saya akan memberi saya hadiah.
  • Kami akan segera pergi, seandainya hujan tidak begitu deras.
  • Hati saya tenggelam ketika saya ingat bahwa saya yang tertua.

  1. Kalimat majemuk dengan hubungan objektif

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi in order, in order, let.


Contoh :

  1. Aku harus belajar keras agar aku bisa naik kelas.
  2. Saudara laki-laki saya memberi tahu saya tentang harapannya agar saya memiliki pekerjaan yang lebih layak.
  3. Saya bekerja sampai larut malam agar anak saya bisa melanjutkan sekolahnya.

  1. Kalimat majemuk konsesi

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi meskipun, meskipun, meskipun, meskipun, meskipun.


Contoh :

  • Meskipun hatinya sangat sedih, dia tidak pernah menunjukkannya di depan ayahnya.
  • Hidup harus terus berjalan, meski banyak cobaan yang menghadang.
  • Perjuangan terus berlanjut, meski musuh terus menyerang.

  1. Kalimat majemuk komparatif

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi dari, seperti, seperti, sebagai, sebagai, sebagai, bukannya.


Contoh :

  1. Daripada di rumah saja, lebih baik membantu orang tua di sawah.
  2. Ibu Santi menyayangi semua anak asuhnya seperti menyayangi anak sendiri.
  3. Perbedaan antara Yani dan kakaknya bagaikan langit dan bumi.

Baca Juga Artikel Terkait : 4 Pengertian dan Jenis Kalimat Majemuk Beserta Contohnya


  1. Kalimat majemuk sebab akibat

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi karena, karena, karena.


Contoh :

  • Saya mengundurkan diri dari perusahaan, karena saya ingin melanjutkan studi.
  • Setelah tidak masuk kerja selama dua hari, kakak saya menerima surat teguran dari atasannya.

  1. Kalimat majemuk akibat

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi jadi, genap, maka.


Contoh :

  1. Andi menarik tali itu sekuat tenaga hingga tali itu putus.
  2. Kakak berjalan terburu-buru sehingga dia bahkan tidak memperhatikan sepeda motor di depannya.

  1. Kalimat majemuk dengan hubungan cara

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi dengan.


Contoh :

  • Dengan menggendongnya, sang ibu menenangkan anaknya yang menangis.
  • Dengan alat seadanya, ia mencoba membuka koper tersebut.

Baca Juga Artikel Terkait : Contoh Artikel dalam Kalimat


  1. Disclaimer kalimat majemuk

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi seolah-olah, seolah-olah.


Contoh :

  1. Suasana di rumah itu sangat bising, seolah-olah ada seratus orang di dalamnya.
  2. Dia hanya diam, seolah-olah dia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

  1. Kalimat majemuk yang berhubungan dengan kenyataan

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi sedangkan, sedangkan.


Contoh :

  1. Para siswa sudah datang dari awal, sementara tidak ada satu guru pun yang datang.
  2. Sang adik menangis sangat keras, padahal hanya digigit semut.

  1. Hubungan hasil kalimat majemuk

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi oleh karena itu.


Contoh :

  1. Hujan sangat deras, sehingga sungai di seberang rumah meluap.
  2. Lantainya sangat licin, makanya kakakku terpeleset.

  1. Kalimat majemuk penjelas

Kalimat majemuk ini ditandai dengan konjungsi that, yaitu.


Contoh:

  1. Ayah menjelaskan kepada ibu, bahwa hari ini ayah akan pulang terlambat.
  2. Bapak telah memanen pohon pisang yaitu dengan parang tajam.

  1. Kalimat majemuk atributif

Dalam kalimat majemuk ditandai dengan konjungsi which.


Contoh :

  1. Orang yang duduk di sebelah ibu adalah kakak laki-laki dari ayah.
  2. Bibi yang bekerja di Jakarta ini menderita kanker.

Perbedaan antara klausa utama dan anak klausa

Berikut adalah beberapa perbedaan antara parent dan child clause, yang terdiri dari:


  • Kemerdekaan sebagai satu kalimat

Artinya, tidak bergantung pada klausa, induk klausa tetap dapat berdiri sendiri.

Sebagai contoh :

  1. Andi selalu terlihat sedih, sejak nenek pergi.
  2. Andi selalu terlihat sedih: kalimat utama
  3. Sejak nenek pergi: klausa
  4. Meski tanpa “sejak nenek pergi”, kalimat utama “Andi selalu murung” masih bisa berdiri dan makan sendiri.

Baca Juga Artikel Terkait : Contoh Kalimat Majemuk Campuran – Pengertian, Jenis, Ciri dan Jenis


Konjungsi digunakan untuk menghubungkan klausa bawahan dengan klausa utama. Klausa bawahan ditandai dengan konjungsi, sedangkan klausa utama tidak didahului oleh konjungsi.

Sebagai contoh :

  1. Saya tertidur ketika ayah pulang kerja.
  2. Saya tertidur : klausa utama
  3. Saat ayah pulang kerja : klausa
  4. Meski ibu terlihat lelah, dia memasak untuk keluarga.
  5. Padahal ibu terlihat lelah :klausa
  6. Dia memasak untuk keluarga: kalimat utama

Jika klausa berada di depan klausa utama, klausa harus dipisahkan dengan koma dari klausa utama. Sementara itu, klausa bawahan yang berada setelah klausa utama dapat diletakkan di depan kalimat tanpa mengubah informasi utama.

Sebagai contoh :

  1. Untuk mendapatkan beasiswa, saya harus belajar dengan giat.
  2. Untuk mendapatkan beasiswa: klausa di depannya, gunakan koma.
  3. Saya harus belajar keras: kalimat utama di belakang.
  4. Dia mengajukan beasiswa karena ayahnya telah meninggal.
  5. Catatan: Klausa utama tidak didahului oleh klausa bawahan sehingga merupakan konjungsi tanpa menggunakan tanda koma.
  6. Karena ayahnya telah meninggal, dia melamar beasiswa.
  7. Catatan: Karena klausa utama didahului oleh klausa bawahan, anak dan klausa utama dipisahkan dengan koma.

Bibliografi:

  1. Abas, lutfi. 1967. Pengantar Linguistik dan Tata Bahasa Indonesia l. Bandung: Jurusan Penerbitan Universitas Pajajaran.
  2. Abdullah Hasan. 1974. Morfosogi Bahasa Melayu. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Perpustakaan.
  3. Abdulhaji. 1983. Pengantar Sintaks Bahasa Indonesia. Cet. Kedua. Yogyakarta: Lukman.

Demikianlah pembahasan mengenai Contoh Kalimat Utama dan SubKlaus – Pengertian, Ciri, Jenis & Perbedaan Semoga ulasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan bagi anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button