Pendidikan

Jamur Deuteromycota – Pengertian, Ciri, Gambar, Struktur & Contoh

jamur Deuteromycota

Jamur Deuteromycota – Pengertian, Ciri, Gambar, Struktur & Contoh – Sebelum kita masuk ke topik utama, kita harus tahu dulu apa itu jamur??? Jamur atau fungi merupakan tumbuhan yang tidak memiliki klorofil sehingga termasuk fungi heterotrof, unuseluler dan multiseluler.


Tubuhnya terdiri dari benang-benang yang disebut hifa, hifa ini dapat membentuk jalinan cabang yang disebut miselium. Perkembangbiakan jamur ada yang dengan cara vegetatif ada juga dengan cara generatif. Jamur menyerap zat organik dari lingkungan melalui hifa dan miseliumnya untuk mendapatkan makanan.


Setelah itu menyimpannya dalam bentuk glikogen, jamur merupakan konsumen, sehingga jamur bergantung pada substrat yang menyediakan karbohidrat, protein, vitamin dan senyawa kimia lainnya. Semua zat tersebut diperoleh dari lingkungannya, sebagai makhluk heterotrof, jamur dapat menjadi parasit obligat, parasit fakultatif atau saprofit.

jamur-deuteromycota

Cara hidup jamur adalah dengan melakukan simbiosis mutualisme, jamur yang hidup bersimbiosis selain menyerap makanan dari organisme lain juga menghasilkan zat tertentu yang sangat berguna bagi simbionnya. Simbosis mutualistik jamur dengan legum atau lumut kerak.


Jamur hidup di berbagai lingkungan dan berasosiasi dengan banyak organisme, meskipun sebagian besar hidup di darat, beberapa jamur hidup di air dan berasosiasi dengan organisme akuatik. Jamur yang biasa hidup di air ini bersifat parasit atau saprofit dan kebanyakan dari kelas Oomycetes. Jamur dibagi menjadi 4 divisi yaitu Zygomycota, Ascomycota, Basidiomycota dan Deuteromycota.


Pengertian Jamur Deuteromycota

Jamur Deuteromycota merupakan jamur yang berkembang biak dengan konidia dan stadium seksualnya tidak diketahui. Ascus maupun basidium tidak ditemukan, sehingga tidak termasuk dalam kelas jamur Ascomycota atau Basidiumycota. Oleh karena itu jamur Deuteromycota merupakan jamur yang tidak sempurna (imperfection fungi).


Cendawan Deuteromycota yang termasuk cendawan imperfection menyebabkan banyak penyakit, misalnya cendawan Helminthosporium oryzae, dapat merusak kecambah terutama menyerang buah dan menimbulkan bercak hitam pada daun inang; Sclerotium rolfsii merupakan penyakit hawar pada berbagai tanaman. Jenis jamur dalam kelompok Deuteromycota yang menguntungkan adalah jamur oncom (Monilia sitophila atau sekarang disebut Neurospora sitophila).


Ciri-Ciri Jamur Deuteromycota

Ciri utama jamur Deuteromycota dapat dilihat dari cara reproduksinya. Jamur Deuteromycota ini berkembang biak dengan konidia dan tidak termasuk tahap seksual. Ascus maupun basidium tidak ditemukan, sehingga tidak termasuk dalam kelas Jamur Ascomycota atau Basidiumycota. Oleh karena itu jamur ini termasuk jamur yang tidak sempurna (jamur ketidaksempurnaan).


Baca juga: “Klasifikasi Protista” Sejarah dan Definisi


  • Jamur Penyebab Penyakit

Jenis jamur yang termasuk dalam jamur tidak sempurna menyebabkan banyak penyakit, antara lain:

  • jamur Helminthosporium oryzae

    Dapat merusak kecambah terutama menyerang buah dan dapat menimbulkan bercak hitam pada daun inang.

  • Sclerotium rolfsii

    Ini adalah penyakit busuk berbagai tanaman.


Jenis jamur yang dianggap menguntungkan adalah jamur oncom (Monilia sitophila atau sekarang disebut Neurospora sitophila).


Kelompok jamur Deuteromycota ini disebut juga Imperfecti Function (jamur tidak sempurna). Jamur jenis ini hanya dapat dikenali dengan cara reproduksi aseksual yaitu dengan membentuk blastospora (pucuk), artrospora (pembentukan spora dengan hifa) dan konidia. Sedangkan reproduksi seksual tidak dapat diketahui secara jelas.


Namun jika dalam penelitian diketahui bahwa reproduksi seksual biasanya dikecualikan dari kelompok jamur tidak sempurna, misalnya jamur Monilia sitophila sebelum diketahui reproduksi seksualnya tergolong Deuteromycota, tetapi sekarang dikenal reproduksi seksual yaitu dengan cara menghasilkan askospora di dalam askus (peritesium) yang dikelompokkan menjadi Ascomycota dan diganti dengan nama Neurospora sitophila atau Neurospora crassa.


Namun, masih ada ahli yang mengklasifikasikan jamur Penicillium dan Aspergillus ke dalam Deuteromycotina dengan alasan kadar konidiumnya begitu jelas dan familiar, meskipun tingkat seksualnya sudah diketahui.


Baca juga: “Klasifikasi Jaringan Epitel” Sifat Umum (Fungsi – Contoh)


Beberapa contoh jamur yang reproduksi seksualnya tidak diketahui antara lain:

  • floocosum epidermophyton

    Yang merupakan parasit pada kaki, biasanya menyebabkan penyakit kaki atlet.

  • Epidermophyton, Microsporium, Trichophyton

    Penyebab penyakit ini adalah dermatomikosis, yang menyerang kulit, rambut, dan kuku.

  • Alternaria

    Ini adalah parasit pada tanaman kentang.

  • Helminthosporium

    Ini adalah parasit pada tanaman padi.

  • Colletrichum

    Yang merupakan parasit pada bawang merah.


Karakteristik

Kelompok jamur Deuteromycota tidak memiliki cara reproduksi seksual yang diketahui, sehingga disebut juga jamur tidak sempurna. Hifa berukuran sectional dan mikroskopis. Deuteromycota memiliki empat ordo:

  1. Moniliales
  2. Sphaeropsidales
  3. Melanconiales
  4. Miselia Sterilia

Lingkaran kehidupan

Reproduksi aseksual dengan menghasilkan konidia atau menghasilkan hifa khusus disebut konidiofor. Kemungkinan jamur Deuteromycota merupakan perkembangan jamur yang tergolong Ascomycocetes hingga Basidiomicetes namun belum diketahui hubungannya.


Baca juga: Neuron adalah


Jalan hidup

Jamur Deuteromycota bersifat saprofit pada berbagai jenis bahan organik, sebagai parasit pada tanaman tingkat tinggi, dan merusak tanaman budidaya dan tanaman hias. Jamur Deuteromycota juga menyebabkan penyakit pada manusia yaitu dermatokinosis (kurap dan tinea versikolor) dan menyebabkan pelapukan kayu. Contoh klasik jamur Deuteromycota adalah monilia sitophila yaitu jamur oncom. Jamur Deuteromycota umumnya digunakan untuk membuat oncom dari bungkil kacang tanah. Monilia juga bisa tumbuh dari roti, sisa makanan, tongkol jagung, di atas ajir atau rumput yang dibakar, konodiumnya sangat besar dan berwarna jingga.


Fase perbanyakan vegetatif monilia sp. Ditemukan oleh Dodge (1927) dari Amerika Serikat, sedangkan fase generatif ditemukan oleh Dwidjoseputro (1961). Setelah fase generatif diketahui, jamur Deuteromycota dimasukkan ke dalam kelompok Ascomycocetes dan berganti nama menjadi Neurospora sitophilla atau Neurospora crassa.


Reproduksi monilia sp secara generatif dengan memproduksi askospora. Askus yang tumbuh pada tubuh buah disebut peritesium, setiap askus mengandung delapan spora. Contoh jamur lain yang organ reproduksi seksualnya tidak diketahui antara lain: chalado sporium, curvularia, gleosporium, dan diploria. Untuk membasmi jamur Deuteromycota digunakan fungisida misalnya lokanol dithane M-45 dan copper Sandoz.


Ciri-ciri jamur deuteromycotina adalah:

  1. Tubuhnya mikroskopis
  2. Hidup sebagian besar parasit
  3. Reproduksi secara aseksual

Jamur ini hanya dikenal dengan cara reproduksi aseksualnya, oleh karena itu sering disebut fungi imperfecti atau jamur tidak sempurna. Reproduksi aseksual jamur deuteromycotina ini adalah dengan cara pembentukan konidia. Jika jamur deuteromycotina dikenal dengan cara reproduksi seksualnya, ia akan dimasukkan ke dalam kelompok jamur lain. Sebagai contoh Monilia Sitophilasetelah diketahui reproduksi seksualnya dengan menghasilkan askospora, jamur ini dimasukkan ke dalam jamur Ascomycotina dan berganti nama menjadi Neurospora Crassa (jamur oncom).


Beberapa contoh jamur deuteromycotina dan perannya dalam kehidupan adalah sebagai berikut:

  • Epidermofiton Floocosummenyebabkan kaki atlet
  • Mycrosporum dan Trighophytonmenyebabkan kurap
  • Sklerotium Rolfsiemenyebabkan penyakit busuk pada tanaman
  • Helminthosporium Oryzaemenyebabkan bercak hitam pada daun
  • kandida albikanmenyebabkan infeksi vagina
  • Chaclosporiumparasit pada buah dan sayuran
  • Curvularia, hidup parasit

Secara umum ciri-ciri jamur Deuteromycota adalah hidup saprofit dan parasit, hifa dipartisi oleh dinding sel yang terbuat dari kitin, sebagian besar berukuran mikroskopis.


Baca juga: Rantai Makanan Dan Jaring Makanan


Sebagai contoh:

  1. parasit Helminthosprium oryzae pada beras
  2. Parasit Sclerotium rolfsii pada bawang merah
  3. Tinea versikolor tinea versikolor
  4. Epidermophyton floocossum adalah jamur kulit, parasit pada kutu air
  5. Verticillium menyebabkan layu pada bibit tanaman

Contoh Jamur Deuteromycota

Pada manusia, jamur yang termasuk dalam Divisi Deuteromycota umumnya menyebabkan penyakit. Epidermophyton floocosum menyebabkan kutu air, sedangkan Microsporum sp. dan Trichophyton sp. menyebabkan kurap atau panu.


Karena hidup di kulit, kedua jamur ini sering disebut sebagai dermatofita. Spesies lain yang menyebabkan penyakit pada manusia adalah Candida albicans. Jamur mikroskopis ini memiliki bentuk tubuh seperti ragi, tetapi sifat hidupnya adalah parasit. Penyakit yang ditimbulkannya adalah keputihan yang terjadi akibat adanya infeksi pada vagina.

Candida-albicans


Deuteromycota juga memiliki beberapa anggota yang menjadi penyebab penyakit pada tumbuhan. Sclerotium rolfsie adalah jamur penyebab penyakit busuk pada tanaman budidaya. Sedangkan Helminthosporium oryzae merupakan contoh jamur parasit yang dapat merusak kecambah dan buah serta dapat menimbulkan bercak hitam pada daun inangnya.

Helminthosporium oryzae


Banyak cendawan yang tergolong cendawan penyebab penyakit, misalnya cendawan Helminthosporium oryzae, dapat merusak kecambah terutama menyerang buah dan menimbulkan bercak hitam pada daun inang; Sclerotium rolfsii merupakan penyakit hawar pada berbagai tanaman. Jenis jamur yang menguntungkan pada kelompok ini adalah jamur oncom (Monilia sitophila atau sekarang disebut Neurospora sitophila).


Baca juga: Bagian Kembang Sepatu


Reproduksi Basidiomycota

Reproduksi-Basidiomycota

1. Reproduksi aseksual: dengan membentuk spora konidial tetapi reproduksi ini jarang terjadi.
2. Reproduksi seksual

  1. Perkawinan antara 2 jenis hifa yang berbeda, hifa (+) dan hifa (-)
  2. Mula-mula ujung hifa bersentuhan, akan terjadi plasmogami. Inti dari satu hifa bermigrasi ke hifa lain untuk membentuk hifa haploid dikariotik. Hifa ini membentuk miselium dikariotik, yang dikariota menjadi basidiospora.
  3. Di ujung hifa basidiocarp, dua inti haploid membentuk basidium berinti diploid.
  4. Inti diploid mengalami meiosis untuk membentuk 4 inti haploid.
  5. Empat inti haploid berkembang menjadi basidiospora.
  6. Jika basidiospora jatuh di tempat yang sesuai, mereka akan berkecambah dan tumbuh menjadi hifa penyekat dengan inti haploid (monokariotik).

Reproduksi Deuteromycota

Deuteromycota memiliki hifa terisolasi. Jamur ini sering disebut jamur tidak sempurna. Hal ini karena anggota jamur ini belum mengetahui cara bereproduksi secara seksual. Reproduksi deuteromycota dilakukan secara aseksual.


Baca juga: Sumber Daya Alam Non Hayati


Demikianlah pembahasan mengenai Jamur Deuteromycota – Pengertian, Ciri, Gambar, Struktur & Contoh Semoga ulasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan bagi anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button