Pendidikan

Morfologi, Habitat, Reproduksi & Klasifikasi

Paramecium – Pengertian, Ciri, Morfologi, Anatomi, Habitat, Reproduksi, Sistem Pencernaan & Klasifikasi – Untuk pembahasan kali ini kita akan mengulas tentang Paramecium yang dalam hal ini meliputi pengertian, ciri-ciri, morfologi, anatomi, habitat, reproduksi, sistem pencernaan dan klasifikasinya, agar lebih paham dan mengerti, simak ulasan lengkapnya di bawah ini.

Paramecium-adalah

Definisi paramecium

Paramecium adalah salah satu organisme paling sederhana yang hidup di planet kita, dan dipelajari secara ekstensif untuk memahami bagaimana organisme lain dapat berfungsi. Baik itu dalam kebiasaan makan, gerak, dan cara reproduksinya, organisme kecil ini menunjukkan karakteristik yang aneh. Paramecium ditemukan di habitat perairan, di mana terdapat persediaan makanan yang cukup.


Paramacium adalah organisasi seluler yang mudah tersedia dan sederhana yang menjadikannya protozoa yang representatif untuk penelitian ilmiah. Dalam hal ini, sebelum kita akan membahas secara langsung tentang perkembangbiakan paramecium, mari kita coba terlebih dahulu untuk dapat memahami klasifikasi dan strukturnya.

Baca Juga Artikel Terkait : Struktur Tubuh Sporozoa Menurut Biologi


Ciri paramecium

Berikut adalah beberapa ciri paramecium, yang terdiri dari:

  1. Ujung depan bodinya tumpul, dan bagian belakangnya meruncing (seperti sandal).
  2. Memiliki dinding sel
  3. Ukuran tubuhnya antara 120-300 mikron
  4. Ini memiliki dua inti, yaitu makronukleus dan mikronukleus
  5. Memiliki vakuola kontraktil dan non-kontraktil
  6. Bergerak dengan mengguncang silia
  7. Reproduksi secara vegetatif (pembelahan biner) dan secara generatif (konjugasi)

Morfologi paramecium

Paramecium memiliki tubuh yang seluruhnya atau sebagian ditutupi oleh silia atau rambut getar, memiliki satu makronukleus dan satu atau beberapa mikronukleus, Paramecium berkembang biak secara vegetatif dengan pembelahan melintang, makronukleus membelah dengan amitosis sedangkan mikronukleus dengan mitosis.


Paramecium memiliki tubuh efisien yang dapat digunakan untuk berenang. Kecepatan berenang dibantu oleh silia yang menutupi permukaan tubuh. Paramecium bergerak dengan kecepatan 1500 µ/detik atau lebih. Selama gerakan, silia melakukan gerakan simultan dari anterior ke posterior, yang disebut ritme metachronal.


Anatomi Paramecium

Bentuk sel pada paramecium seperti sandal (alas kaki), memiliki satu makronukleus, satu atau lebih mikronukleus, dimana mikronukleus berfungsi sebagai alat reproduksi dan mikronukleus sebagai konjugasi. Habitat Paramecium di air tawar berenang. Memiliki vakuola berdenyut yang terletak di permukaan aboral yang berfungsi sebagai sistem ekskresi dan mengedarkan makanan ke seluruh tubuh. Ujung anterior sel lebih tumpul atau membulat. Vakuola makanan banyak dan makronukleusnya melingkar atau terletak di tengah.


Paramecium adalah protista mirip hewan. Protista ini berukuran sekitar 50-350 ɰm. Paramecium sudah memiliki selubung inti (Eukariotik). Uniknya, protista ini memiliki dua inti dalam satu sel, yaitu inti kecil (mikronukleus) yang berfungsi untuk mengatur aktivitas reproduksi, dan inti besar (makronukleus) yang berfungsi untuk mengawasi aktivitas metabolisme, pertumbuhan dan regenerasi. Paramecium bereproduksi secara aseksual (membagi diri secara melintang) dan seksual (melalui konjugasi).

Baca Juga Artikel Terkait : Karakteristik fisiologis dan cara adaptasi protozoa dalam biologi


Paramecium Sp bergerak dengan menggetarkan silianya. Hal ini dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop. Mereka menangkap makanan dengan menggetarkan silia mereka, sehingga air mengalir masuk dan keluar dari mulut sel. Saat itulah, bersama dengan air, bahan organik memasuki bakteri atau hewan bersel satu lainnya. Memiliki vakuola makanan yang berfungsi untuk mencerna dan mengedarkan makanan, serta vakuola denyut yang berguna untuk mengeluarkan sisa-sisa makanan.


Tubuh paramecium memiliki dua vakuola kontraktil dan sejumlah vakuola makanan. Panjang tubuhnya berkisar antara 80-350 µm. permukaan ventral berisi celah mulut. Paramecium bereproduksi secara aseksual dengan pembelahan melintang.


Habitat paramecium

Habitat alami mereka adalah air tawar, Paramecium Sp mengambil air dari lingkungan hipotonik dengan osmosis dan menggunakan kandung kemih seperti vakuola kontraktil untuk mengumpulkan kelebihan air dari kanal radial dan mengeluarkannya secara berkala melalui membran plasma dengan kontraksi sitoplasma di sekitarnya. Distribusi paramecium di seluruh dunia di kolam air tawar, sungai, sungai, danau, sawah.


Reproduksi Paramecium

Paramecium bereproduksi secara aseksual (membagi diri dengan cara melintang) dan seksual (melalui konjugasi). Paramacium bergerak dengan menggetarkan silianya. Hal ini dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop.


Mereka menangkap makanan dengan menggetarkan silia mereka, sehingga air mengalir masuk dan keluar dari mulut sel. Saat itulah, bersama dengan air, bahan organik memasuki bakteri atau hewan bersel satu lainnya. Memiliki vakuola makanan yang berfungsi untuk mencerna dan mengedarkan makanan, serta vakuola denyut yang berguna untuk mengeluarkan sisa-sisa makanan. Jadi begini cara perkembangbiakan Parmecium yaitu :


Aseksual

Paramecium berkembang biak dengan membelah diri, yaitu dengan pembelahan biner. Pembelahan dimulai dengan pembelahan mikronukleus, diikuti oleh pembelahan makronukleus. Setelah itu membran plasma dijepit dan akhirnya terbentuk sel anakan. Setiap sel anak identik, memiliki dua inti, sitoplasma dan peralatan sel lainnya.

Baca Juga Artikel Terkait : Protista – Pengertian, Peran, Klasifikasi, Struktur, Macam Dan Contoh


seksual

Groves mulut melekat satu sama lain, inti makro bergabung dan inti mikro mengalami serangkaian pembelahan. Inti mikro sudah lengkap, inti mikro dari masing-masing paramecium berpindah ke daerah antara dua proses pembelahan, inti makro terbentuk.


Kedua paramecium berpisah setiap kali paramecium membelah dan menghasilkan empat paramecium muda. Dalam hal ini tidak ada siklus reproduksi khusus paramecium, dalam kondisi yang menguntungkan, Paramecium dapat menjalani reproduksi aseksual setidaknya tiga kali sehari.


Selain meningkatkan tingkat multiplikasi, beberapa strain paramecium membentuk asosiasi simbiosis dengan bakteri dan ganggang, yang lagi-lagi meningkatkan tingkat kelangsungan hidup.


Dalam komponen alga ia menyediakan makanan untuk menampung paramecium dengan melakukan fotosintesis, sedangkan dalam kasus simbion bakteri, ia melepaskan zat beracun yang membunuh mangsa potensial.


Sistem Pencernaan Paramecium

Untuk mengetahui bagaimana proses pencernaan makanan pada paramecium biasanya dilakukan praktikum sederhana yang diawali dengan membuat olahan makanan paramecium berupa ragi. Selanjutnya, Congo Red ditambahkan ke dalam olahan makanan.


Congo Red merupakan indikator Ph yang dapat digunakan untuk mendeteksi perubahan Ph selama proses pencernaan makanan di vakuola makanan paramecium berdasarkan perubahan warna yang ditimbulkannya. Congo red memiliki sifat asam dengan Ph antara 3-5.2. Pada pH 5, Congo Red akan tampak ungu dan akan tampak biru pada pH di bawah 3.

Baca Juga Artikel Terkait : Pengertian Ciliata dan Contohnya


Pada paramecium, pencernaan makanan terjadi di vakuola makanan. Vakuola makanan adalah organel yang berfungsi untuk menerima makanan, mencerna makanan, dan mendistribusikannya ke seluruh bagian sel dengan mengelilingi sel. Awalnya, makanan masuk ke dalam sel melalui “oral groove” (alur oral), kemudian masuk ke cytostoma.


Kemudian makanan akan terdorong ke dalam sitofaring dengan bantuan gerakan silia dan dorongan air yang masuk. Saat makanan mencapai dasar sitofaring, vakuola makanan terbentuk.


Pencernaan makanan di dalam vakuola makanan terjadi ketika vakuola makanan bergerak di dalam sitoplasma, yang disebut gerak siklosis. Enzim pencernaan yang terlibat adalah protease, karbohidrat, dan esterase yang disekresikan oleh lisosom ke dalam vakuola makanan. Vakuola makanan yang bergerak secara siklis secara bertahap akan mengecil ukurannya karena proses pencernaan dan penyerapan.


Pada praktek menggunakan Congo Red, akan terjadi perubahan warna pada vakuola makanan Paramecium yang menandakan adanya proses pencernaan makanan. Perubahan warna pada vakuola makanan paramecium menunjukkan perubahan pH.


Perubahan pH vakuola makanan paramecium selama proses mencerna makanan disebabkan oleh enzim yang disekresikan oleh lisosom. Untuk mencerna makanan, lisosom akan menyatu dengan vakuola makanan (Soewolo, 2000: 158).


Enzim dalam lisosom akan bekerja optimal pada pH sekitar 5 (Istanti, 1999). Sehingga ketika bahan makanan berupa ragi dan Congo Red masuk ke dalam vakuola makanan, kondisi vakuola makanan yang awalnya bersifat basa akan berubah menjadi asam untuk mengoptimalkan kerja enzim yang dihasilkan oleh lisosom.


Setelah proses pencernaan makanan selesai, vakuola makanan dan lisosom yang semula menyatu akan terpisah kembali. Lisosom terpisah dari vakuola makanan dengan membawa enzim yang mereka bawa. Ini menyebabkan atmosfer di vakuola makanan menjadi basa kembali.


Setelah makanan dicerna, ada bagian dari zat makanan yang diserap ke dalam darah untuk diangkut ke sel-sel jaringan, tetapi ada juga bagian dari zat makanan yang tidak dapat dicerna (berupa zat sisa). . Zat-zat sisa ini disimpan sementara untuk kemudian dikeluarkan melalui cytopage. Proses pembuangan ini disebut buang air besar (Wulangi, 1993; 97).


Klasifikasi Paramecium

Klasifikasinya adalah sebagai berikut:

Kerajaan : Animalia

Filum : Protozoa

Subfilum : Ciliophora

Kelas : Ciliata

Subkelas : Holotricha

Ordo : Hymenostomatida

Famili : Paramecidae

Genus: Paramecium

Jenis : Paramaecium caudatum


Plasmodium sp menyebabkan malaria, ditemukan oleh Charles Laveran, Roland Ross, dan Rumput, ditularkan oleh nyamuk anopheles. Berkembang biak vegetatif dalam tubuh manusia dan generatif di dalam nyamuk. Di dalam tubuh manusia,sporozoid akan menyerang sel darah merahSkizogoni), kemudian bereproduksi secara vegetatif menjadi merozoit yang disebut sporulasi (Nizkon, 2010).

Baca Juga Artikel Terkait : Makalah Kingdom Animalia


Kelas Sporozoa dibagi menjadi tiga ordo:


Ini adalah parasit seluler intra dan ekstra invertebratasebuah(insecta) terutama pada saluran cerna. Sebagai contoh Leidyana tidak menentu.


Sporozoyang seluruh siklus hidupnya diteruskan harapan lajang, misalnya Isospora hominis.


Sporozoa hidup sebagai parasit dalam darah. Sebagai contoh Plasmodium malariae.


Bibliografi:

  1. Rusyana, Adun. 2011. Zoologi Invertebrata (Teori dan Praktek). Bandung : ALPHABETA

Demikianlah pembahasan mengenai Paramecium – Pengertian, Ciri, Morfologi, Anatomi, Habitat, Reproduksi, Sistem Pencernaan & Klasifikasi Semoga ulasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan bagi anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button